Monday, January 25, 2010

Pengalaman Saya Menjadi Extra Drama RTM

Tadi dalam kul 9 lebih aku accidentally bukak TV1. Tiba2 pulak ade drama yang aku sangat2 familiar tajuknye. Haha. Sumpah aku geli nak sebut nama drama tu. Sampai ada orang tanya pun aku rela buat2 tak dengar dari kecoh2 aku jadi extra dalam drama tu.

Pathetic bukan?

Ok. Tajuk drama itu adalah "Aku Cinta Padamu". Nasib baik la taip je kat sini. Nak harap aku sebut? Sila simpan angan2 itu. Kat bakal suami aku pun belum tentu aku bleh cakap camtu. Haha...

Gua muka ganas beb. Gua rempit. Tapi dalam hati ada taman. Adnan Sempit la pulakkk...

Ok2. Back to the story. Cemana aku boleh terjebak dalam extra2 tu?

Citernye camni... Aku memang takde duit sangat2 nak balik lepas abeh final exam masa tu. Nak tunggu arwah ayah masukkan duit pun... Dia cakap dia belum ada masa free lagi. Kena tunggu hujung minggu tu... Gila lama beb! Padahal aku dah tepu duduk hostel. Tambah plak dalam dorm tu tinggal aku, Sal, Ekin dengan si psiko tu...

Aku dengan budak psiko tu memang aku cuak sikit. Entah cemana boleh termesra ngan aku. Sampai aku bawak basikal, dia pun sibuk nak ada basikal... Aku install game dalam laptop, dia pun sibuk2 nak menyelit naik katil aku kat tingkat atas tu untuk tumpang install game yang konon2 dier buat sendiri... Last2 dia yang main kat laptop aku. Sapa tak hangen? Dah la haritu ajak aku pegi KLCC teman dia blind date. Aku tak ikut sebab masa tu aku ada misi lain dengan kawan2 aku. Last2 bila aku tengah best2 layan movie kat laptop, dia boleh call aku siap nangis2 cakap dia kena tipu dengan blind date dia. Apa aku bleh buat pun? Konon dengar. Padahal henset letak sebelah bantal. Bila dia balik. Sampai pukul 6 pagi aku terpakse layan dier sembang. Kalo tak layan kang dia tolak aku dari katil double decker tu? Tak ke lumpuh aku kang?

Tengok? Suka betul aku melencong2 cerita.

Ekin pun cuak sama macam aku. Nama je pengkid. Tapi sama2 cuak ngan ngan aku. Sebab ada sekali budak psiko ni sibuk ngorat dia. Watdehel? Sal plak suka kuar2 dengan Daus ngan Joe sambil tinggalkan aku... Aku takde duit bai... Nak kuar cemana. Lepak ngan Ekin je la. Pastu dalam bilik air la kot si Dalila tanye kitorang... Free tak kan sebab orang drama tu tengah cari extra. Lagipun masa tu ramai dah balik. Aku tak pikir lain... Aku tanya dia bayar tak? Dalila cakap RM150 plus makan-minum semua support. Wah! Laju je aku setuju. Sal pun setuju gak.

So, esok pun kitorang pegi la. Sal plak dapat pegi half-day je sebab petang tu dia kuar ngan Daus shopping pe jadah ntah. So, aku ajak Ekin ganti. Tapi yang best tu... Sal pun dapat full RM150 jugak. Ekin takyah tanye la kan? Sama la macam aku. Sal plak balik malam tu jugak. Dinie hantar kot. Memang dah confirm la balik. Aku je gamble lagi.

Petang tu lepas abeh semua sesi, orang tu pun dah bagi duit... Balik dorm terus packing barang2 nak berambus dengan Ekin. Malam tu, call teksi terus berambus pegi stesen bas Seksyen 17. Bas aku kul 11 malam. Ingat nak call umah. Tapi lepas call teksi tadi kredit dah abeh plak kan? Pasrah je la balik. Public phone bukan boleh harap. Semua jadik mangsa vandalisme. Memang gamble gila balik Penang.

Sampai kat Penang tu ada la pukul 3 pagi. Amik teksi la balik umah. Kebetulan plak teksi yang aku naik tu plak katanya kenal ngan mak sedara aku yang duduk di Sungai Ara tu. Apa lagi? Bayangkan dari KOMTAR Penang sampai ke Taman Tunas Muda tu dia mintak RM10 je? Mana dapat kalo naik teksi lain bai... Koman2 pun masa tu dari USM sampai betul2 depan Sekolah KebangsaanSungai Ara tu pun teksi caj RM30. Apadehal laaa kannn???

Balik umah, usya line kiri-kanan... Tunggu driver teksi tu blah, tak pikir banyak aku terus panjat pagar umah. Sebab nak call umah, duit syiling dah abeh plak terguna masa kat hentian Slim River tu. Bateri phone flat plak. Kredit pun takde. Dah panjat tu, ingat nak la ketuk tingkap bilik abang aku tu. Tapi sampai dekat melecet jari ketuk, takde respon plak. Pastu baru ingat kereta takde depan umah. Balik kampung la tu...

Aku ketuk pintu... Macam la arwah ayah dengar,kan? Last2 pasrah la... Ngantuk tak terbendung, maka aku pun tido je dekat timbunan2 surat khabar depan pintu.

Pagi tu arwah ayah aku nak pegi Subuh kat masjid, terperanjat besar dia tengok aku baek punye landing atas timbunan surat khabar tu. Dia ingatkan manusia terbuang mana tumpang tido situ. Aishh... Sampai hati btol... Hahaha...

Eh... Pengalaman jadik extra tu aku ade citer ke? Macam tak wujud je... Hahahahaa~~~
Post a Comment