Tuesday, June 29, 2010

Perempuan Melayu Terakhir

Aku ada sorang "kawan". Dulu aku pernah macam sikit suka tengok cara dia. Sopan-santun, cun, manis, pendek kata memang true la jenis pompuan melayu terakhir, macam Kak Nazia. Dulu dalam kelas pun aku duduk-duduk belakang dengan geng-geng aku selalu jugak curi-curi pandang dia dengan geng-geng dia selalu duduk kat depan. Dengan budak-budak lelaki pun tak berapa campur sangat. Siap budak-budak lelaki pun tak kurang ramainya minat dia dalam diam-diam. Dorang tak berani nak cakap je. Ala, macam la aku tatau. Padahal dengan aku kemain lagi puji-puji melangit pasal minah ni. Dalam hati macam nak berubah jadik macam dia. Dalam diam-diam aku buat dier jadik idola aku untuk lebih ke arah ala-ala pompuan sikit.

Tak lama lepas tu, kami yang pompuan-pompuan satu batch ni cadang nak stay sekali. Maklum la dekat final year pun. Apape senang nak bincang sama-sama. Lagipun pompuan bukan ramai sangat pun. Setakat berapa orang je. Aku siyes la antara paling gembira sebab boleh perhati dia dari dekat. Dalam hati rasa best kot sebab serumah dengan "idola" aku. Konon-konon la.

Tapi bila dah lepas serumah, aku dapati perangai dier yang ayu-ayu dalam kelas tu setakat dalam kelas saje la. Kat umah, phergh. Macam mak tiri garangnye. Lepas tu sikit sombong. Haih. Kenapa la tak sama macam dalam kelas? Semua kontra habis la dengan karakter dia dalam kelas tu. Tatau la nak cover ke apa, tapi aku rasa macam hipokrit. Ok. Tu satu hal.

Lagi satu hal, dalam umah tu pulak kadang-kadang macam puak-puak. Aku je malas nak layan puak-puak ni sebab kos aku pun jenis atas pagar. Dah tentu aku pun kadang-kadang lebih suka duduk atas pagar atau buat je hal sendiri. Tapi bila lepak-lepak dekat bilik geng-geng dier sebab nak servis PC roommate dia, selalunya mesti kuar je dari mulut dia cerita pasal budak umah kami yang bukan geng dia kuar dating. Entah apape je andaian yang dia buat. Aku layan je la suku hati. Baik aku layankan servis PC lebih-lebih kan?

Banyak la yang dia tak berkenan konon dengan couple-couple ni... Tengok gambar aweks-aweks peluk-peluk balaks-balaks pun dia punya reaksi tak suka tu macam tengok najis. Gambar peluk-peluk maybe agak sikit melampau la, kan... Tak heran la dia tak suka. Tapi gambar duduk sebelah-sebelah secara skema pun dia tak suka. Siap bising-bising macam la couple tu tengah buat bukan-bukan. Tak lupa jugak aku pun jadik bahan sebab pernah duduk bergambar sebelah lelaki, eventho aku dengan kawan-kawan aku tu bergambar berempat. Hoih. Hilang hormat kot walaupun sebenarnya dia tu pangkat adik je ngan aku.

Aku pernah cakap, kau tak pernah lagi couple, jangan judge orang lain maha teruk walaupun couple tu sendiri bukan elok sangat pun, baik kawen je terus, kan... Lagi afdhal... Tapi dia tetap jugak nak condemn dieorang semua. Pada dia kenapa perlu sampai macam tu sekali, kan?

Aku jawap la. Mungkin sebab dieorang "terlalu sayangkan" pasangan. So, tande sayang gile muah-muah la tu. Kata trend sekarang, kan... Aku ni jenis ikut trend jugak. Tapi takde hati nak ikut sangat pun. Cuma, kalo kita benci sesuatu, macam tak elok la nak benci lebih-lebih kan? Nanti tak pasal-pasal bende tu berbalik kat kita. Tapi kalo aku yang benci, sumpah aku benci betul. Takde makna dah nak pikir 2-3 kali untuk rasa suka ke apa.

Dan, yes. Benda tu terkena batang hidung dia sendiri. Sejak dia mula rapat dengan sorang lelaki nampak baik ni, ke sana ke sini dengan orang tu saja. Duduk di kelas yang aku selalu lepak-lepak layan blues sorang-sorang tu pun cuma dia dengan lelaki tu. Kalo aku lambat pegi lepak situ la. Aku nak masuk lepak situ buat muka tak malu, segan. Ye lah, ada pasangan hangat bercinta. Duduk pun nak rapat. Bergurau-gurau pun macam dorang saja ada dalam kelas tu. Agak jeles, tapi pointless aku nak jeles pun kan? Heh.

Dulu dia tak suka tengok gambar couple-couple, sekarang dia sendiri pun bila bergambar dengan pasangan tahap macam couple-couple tu. Dekat fesbuk, tempek juga gambar berdua. Pendek kata nampak macam bahagia habis lah. Dan sebab dia manis, selalu jugak la kaum berlawanan jenis tinggalkan komen berbaur nak tekel dia. So, jawapan dia selalu berbaur serius menyatakan yang dia telah berpunya. Aiseh, dia punya tahap confident tu... Memang tinggi wa cakap lu beb!! Siap state rancang nak kawen hujung tahun. Tsk. Aku kalo kapel pun tak pernah ada confident sampai ke tahap tu walaupun pernah bincang pasal kawen apa jadah semua, selagi pasangan aku tu tak confirm nak suruh parents dia meminang aku. Eleh, kapel je pun. Banyak kemungkinan untuk kecundang tengah jalan sebab ikatan tak berapa nak kukuh. Alangkan pasangan artis yang kita tengok bahagia gila kawen pun boleh cerai talak tiga, ni kan plak baru berjinak-jinak kapel.

Then satu hari tu tak semena-mena dia contact aku. Mintak nombor tepon si kawan baik aku. Katanya ada hal penting. Aku pun takde la nak banyak songeh tanya berapa penting urusan dia dengan si kawan baik aku ni. Sebab kami semua sama-sama kenal dia, so aku dengan bodoh dungunye bagi la kedua-dua contact number si kawan baik ni dekat dia.

Tadi, masa pegi kelas tu, aku jumpa si kawan baik, dia tanya aku, kenapa aku bagi no. phone si kawan baik ni dekat "kawan" aku tu. Aku cakap la ape salah kan sebab kami semua kawan-kawan, sama-sama kenal, lagipun katanya penting. So, apa masalah kan?

Rupanya si kawan baik aku tu memang trauma + fobia berabis dengan minah tu. Tau kenapa? Sebab si kawan baik aku ni satu umah dengan buah hati pengarang jantung dia. Tahap selalu jugak call si kawan baik aku ni semata-mata dengan tujuan si kawan baik aku ni bukak loud speaker masa minah tu call kawan baik aku dan dalam masa yang sama call jugak boifreng dia untuk pastikan enset boifreng dia berbunyi dan dia boleh dengar menerusi loud speaker henset si kawan baik aku tu. Wah strategi dia kalah strategi main bola.

Gile aku tatau pun sampai ke tahap macam tu dia nak contact boifreng dia. Si kawan baik aku tu pulak, asal enset bunyi ringtone orang calling-calling je, masa nak tengok screen sebelum jawap tu katanya hati cukup berdebar-debar nak tau sapa call. Kalo minah tu, dia terus cepat-cepat cakap dia dekat luar walaupun dia tengah main DOTA dalam umah. T_________T. Kesian si kawan baik aku. Terasa menyesal pulak bagi no.phone dia dekat minah tu.

Aku tertanya-tanya jugak. Kenapa sampai kena guna si kawan baik aku? Kawan baik aku cakap, dengar citer dier dengan boifreng dia dah clash dan boifreng dia memang takkan jawap phone dia. Kawan baik aku cakap lagi, boifreng minah tu dengan kawan baik aku tu pun agak saling tak rapat sangat, so, macam watpe dia nak sibuk-sibuk hal relation dorang, takkan all the time kena cakap, "Wey, awek ko call ni. Dia nak cakap dengan ko." Annoying bukan?

Baru aku tau clash ni rupanya perit. Tambah plak bila kena tinggal tanpe penjelasan dan takkan ada apape penjelasan. Memang sadis gila ending dia.

Banyak lagi la rupanya aku kena belajar kalo nak jadik ala-ala pompuan melayu terakhir macam "kawan" aku tu. Selama ni aku kalo kene dump dengan ex-ex boifreng aku pun, aku boleh buat party besar-besaran untuk pelepasan satu beban dari otak. Sikit cacat aku kat situ. Memang lari habis tune "keperempuanan". Sebab tu budak-budak kelas suka cakap aku ni "half-half". Haih.

Complicated jugak jadi pompuan ni kan?
Post a Comment