Thursday, June 10, 2010

Sangat - Sangat Rindu, Tapi Jeles Tengok Mereka.

Masih lagi dalam "lingkungan" citer semalam.

Lepas balik kenduri, aku lepak dekat kedai mak ayah Jalila Begam. Umah dia adalah umah kedai dan sangat dekat dengan stesen bas Shahab Perdana. Mula tu memang la nak jumpa dia saja. Tapi sebab dia pun takleh kuar pi mana-mana sebab jaga kedai, so, lepak saja situ.

Sebenarnya antara punca-punca aku keluar dengan kawan-kawan, tapi jarang nak lepak sekali dengan mak ayah kawan-kawan ni terutama waktu-waktu sekarang ni adalah disebabkan aku sangat cemburu tengok kawan-kawan aku yang rapat dengan mak ayah dieorang. Aku dulu pun macam tu. Tak dinafikan aku sebagai anak bongsu sangat-sangat-sangat manja dengan parents. Baik arwah mak, atau arwah ayah. Tiap kali balik kampung mesti peluk-cium bagai. Walaupun time balik sekolah zaman sekolah-sekolah dulu. Tiap-tiap hari. Serius.

Orang tengok pun kadang-kadang macam meluat je dengan reacting aku dekat mak ayah dulu. Manja tak hagak-hagak. Terutama masa dekat MRSM dulu. Aku la tu yang sampai kena tegur dalam surau. Heh. Salah ke makan bersuap-suap dengan mak ayah? Bukan suap-suap dengan boifren pun. Itu pun nak kecoh.

Lepas tu kawan-kawan yang ada abang dah kawen. Dieorang ada kakak ipar la kira. Pun ada setengah yang aku jeles jugak bila tengok kakak ipar dieorang sangat la mesra macam kakak betul. Yang aku ni. Dah 11 tahun pun kenal, duduk sebumbung, tapi dia tetap macam orang asing bagi aku. Kata nak sembang, gurau-gurau bertepuk-bertampar macam antara aku dengan adik angkat Incik Asrul dulu tu, langsung takde.

Aku tau dier sayang aku. Tapi. Kenapa ye takleh nak mesra ngan aku? Bercakap pun jarang-jarang. Kadang-kadang aku dah super ceria nak cakap-cakap dengan dia, tapi takde respon. Baik cakap dengan dinding. Hai, dinding!

Oh, tabiat suka nak bermanja-manja ni cuma kawan-kawan baik, rapat aku saja yang tau. Macam Iryani, Hajar. Mak dieorang pun tau. Kadang-kadang aku sangat-sangat nak hug theraphy. Lebih-lebih lagi masa aku balik time mak ngan ayah aku takde. Masa arwah mak dulu, tau sape yang peluk aku, tenangkan aku? Cousin aku. Kak Balqis. Mase arwah ayah plak, lagi la. Tau sape? Mak Dzul. Takde kaitan langsung.

Ok. Memang serius aku tak pernah nak buang tebiat tibe-tibe nak bermanje-manje dengan kakak ipar aku macam mana aku selalu-selalu dengan arwah mak aku tu. Dengan abang aku lagi la kekok. Ngan arwah ayah pun lain. Tapi kalau dengan kawan-kawan (Pompuan je laaa) takde plak aku nak kekok-kekok segala. Lebih-lebih lagi yang dah lama kenal.

credit to Google

Since aku attend konvo orang, wedding orang, macam-macam lagi acara yang mendatangkan sesi-sesi terharu-terharu, nangis gembira, peluk-peluk ni semua... Terus aku imagine. Macam mana aku nanti?

Heh. Orang mesti ingat aku suka nak komplen benda remeh-remeh, tapi cuba lalui apa yang aku lalui. Cuba amik tau kenapa hati aku agak keras. Kenapa aku malas nak berubah jadik matang ikut umur. Entah la, tapi sesungguhnya aku memang jeles dengan kawan-kawan yang jenis rapat dengan family segala. Sebab aku pernah macam tu dan aku dah kehilangan semua tu untuk jangka masa hampir 7 tahun, dengan arwah mak aku dan hampir setahun dengan arwah ayah aku.

Aku memang tak kuat sangat. Baru 7 tahun. Tak pun, baru setahun pun tak jumpe dieorang, tak nampak kelibat dieorang, cuma tengok gambar-gambar je... Tapi sayu kot hati... Sekarang aku pendiam gile dalam umah. Dulu, masa ada dieorang, selalu dieorang la yang akan dengar aku cakap-cakap semua. Happy kot. Sekarang aku da jadik macam tak pandai nak cakap sangat dengan orang.

Siyes cakap aku agak benci diri aku sekarang. Sebab sekarang kalau aku gembira-gembira sekalipun aku rasa macam aku tak pernah nak gembira betul-betul. Semua tu karut je. Hipokrit. Buat-buat gembira je. Sampaikan setiap apa yang aku buat semua aku terfikir yang aku dah susahkan orang. Cemana nak gembira?

Aku rindu arwah mak ngan arwah ayah. Sobs.

22 Jun ni genap setahun arwah ayah pergi.

Ok. Aku taip ni sambil nangis.

Noob.
Post a Comment