Wednesday, July 13, 2011

Pathetic Vs. Annoying.

Aku penah suarakan yang aku single. Tapi takde la desperate sangat sampai ada yang kemain gila-gila match make la segala. No, no... Aku blom tahap desperate nak berlaki lagi. Aku hepi-hepi lagi dengan hidup sekarang.

Masalahnye bila ada manusia yang rasa aku selalu tegur dia kat fesbuk chat tu sebagai satu tanda yang konon aku nak kat dia. Let me name him as H. Dia rasa dia taknak kat aku maka dia kelam-kabut kemain introduce aku punya profile dekat kawan-kawan. Siap passing-passing no fon aku lagi bagai. Watdehel. Dah la tak tanya aku kalau-kalau no fon aku tu boleh ke tidak dier bagi dekat kawan-kawan. No respect kat situ. Number phone aku bukan la hak milik public ok?

Then it happen to be bila orang aku tak kenal LANGSUNG request add friend kat aku di fesbuk adalah kawan si H ni. Let me name him as W. Aku memang bangsa malas nak approve orang yang aku tak kenal sekarang ni jadi kawan kalau dia tak sertakan mesej kenapa aku patut approve dia. Wey, apa motif aku enable button message walaupun belum add aku as friend pon still boleh mesej aku in case nak bagitau apape. Kan senang? Tapi dah H ni iye-iye sangat suruh aku approve, asal aku chat je dia mesti mention bila nak approve kawan dia... Terpaksa ok?

Aku nak tegur orang kat fesbuk chat pon bermusim. Ikut mood aku dan bila macam aku suka nak sembang dengan sesape. Suka hati aku la kan kalo ada temporary feelings walaupun dengan kawan-kawan sendiri. Apa temporary feelings? Boleh tengok dekat blog terfaktab. Memang selalu sangat lah aku ada temporary feelings macam ni.

Biasa pon manusia yang kat fesbuk chat yang tibe-tibe aku jadi rajin nak chat tu pon selalu jugak tanya aku what if kalo dia ajak aku nikah. Selalunya jugak aku takde bagi jawapan apape. Kalo ada pon aku twist the fact. Aku bukan kenal dia sangat pon, just tumpang sekaki membahan gambar tadika aku dekat album kawan aku, memang la boleh je cepat ngam ngan aku. Dan so far takde la sangat chat jenis annoying ke apa dengan aku. Good enough la kan.

Paling takleh blah tu sibuk sangat match make aku dengan sorang kawan dia. W tu. Aku memang tak kenal, tak penah tumpang sekaki dok bakar-membakar gambar kawan-kawan aku macam mamat H ni dengan kawan-kawan aku yang lain. W adalah tak bercampur sangat dengan dorang. Camne aku nak tau dia jenis boleh bawak bergurau kasar ke halus ke kejam ke atau senang dibuat membe ke sebab tak macam H ni?

Then tadi masa aku tengah syiok-syiok terlelap lepas isyak sebab ngantuk sangat, ada la pulak manusia call. Aku jawap je la call sebab aku bukan ada masalah dengan sapa-sapa. Lagipun mana la tau kot-kot kawan-kawan lama aku call ke kan... Pasal ada sekali tu tergatal tangan ter-reset abes semua bende dalam phone aku sampai semua no phone dalam phone hilang. Tinggal yang penting-penting je dalam simkad.

Satu pantang aku kalo dah call, aku tatau sapa sebab aku tak penah save nombor tu, then orang yang call aku pon semestinya tau yang dia first time call aku, langsung tak kenal aku, tapi bila call suruh main teka-teki pulak sapa. Kalo mood aku ok, memang ah aku layan je. Kau bagi la hint banyak camne pon kalo dah aku cakap aku tak kenal, TOLONG bagitau kau sapa, nama apa semua. Jangan sampai aku tinggikan suara dalam phone. Memang la suara aku macam kanak-kanak, tapi sila jangan menyesal kalo dah cari pasal dengan aku. Aku jenis tak maki orang, tapi aku suka bagi ayat sentap makan dalam.

Ini cakap kawan. Nak kenal. Watdehel la nak kenal dah tu tak reti-reti nak bagitau nama? Kalo kawan sekalipun, takda nama? Lepas tu dah la hipokrit sangat claim cakap kenal aku la semua. BULLSHIT! Kalo ko betul kenal aku, ko takkan komplen kenapa aku cakap tak bunyi loghat utara. Semua kawan-kawan aku noticed pasal ni. Eventho yang baru kenal aku tak sampai sejam pun noticed benda ni. Kalo aku cuba cakap loghat utara pon selalunya memang boleh buat orang gelak kat aku dan slambe kutuk depan-depan tolong jadi diri sendiri.

Dah sampai part komplen tu memang aku mendidih dah la. Dah la aku tanya sapa lepas 5 kali baru jawap, pastu claim kenal aku, tapi ada hati nak komplen benda kecik macam ni. Memang aku sound tepek la sekali kat phone. Sejak keje drafting ni aku memang sensitif dengan bende-bende particular macam ni. Sekalipun benda tu kecik sekecik kuman.

"Kalo da tatau apape pasal aku, jangan la hipokrit sangat mengaku kenal la semua, paham?"

Terus aku letak tanpe tunggu apa explaination dari orang sebalik sana. Pastu datang la sms kat henset aku, baru gelabah tau aku bengang, marah. Ingat aku gedik sangat ke nak berkenalan la apa dengan orang? Ingat aku suka ke buat macam ni? Tau plak nak komplen cakap aku sombong.

Memang aku sombong. So? Ada masalah ke?

Kat status fesbuk aku update status emo-emo macam tu. Sampai orang yang buat salah tu mengaku jugak kat status tu. Aku dah puas hati betul orang tu yang salah. Sebab masa call dia boleh cakap nama orang lain. Memang watdefish betul orang tu. Aku tak perlu cuak sebab dah ngaku kat status, maka slambe aku unfriend beliau. Walaupun dah minta maaf. Lantak laa... Aku cuma tak suka manusia pesen macam ni.

Tu lah. Sapa suruh cari pasal dengan aku kan?

Bajet aku macam pompuan lain ke tergedik sangat nak layan orang macam ni?

Kalo ko approach aku cara elok, professional, aku tak kisah pon nak berkawan dengan sapa-sapa eventho aku tak kenal langsung. Tapi kalo dah cara pathetic dan annoying macam ni dengan harapan aku layan, sorry banyak-banyak la derrr...

Ada jugak yang bising sebab perangai aku macam ni ah mengakibatkan aku memang payah sikit nak couple atau kenal orang lain ala-ala citer sweet-sweet salah no fon kejadah lepas tu couple lepas tu kawen. Oh, no, no... I'm realistic person ok? Sebab aku realistic la aku amik engineering. Dulu la. Ah, tapi aku memang realistic lah. No fairy tales kejadah semua. Aku cuma boleh baca je. Nak menghayati ke, atau letakkan diri aku kat situ, no way.

Aku sombong. Kadang-kadang aku senang rapat dengan orang yang sekepala dengan aku, tapi tak semua. Memang sangat la rapatnya sampai sesetengah orang boleh misjudge relation kitorang. Percayalah, dah banyak kali pun macam ni. Tapi camtu je la. Relation cuma setakat kawan dan tak lebih dari tu. Bukan tak pernah cuba cross border, tapi memang tak boleh. Aku lagi senang berkawan.

Cuma jangan cari pasal dengan aku. Tu saje.

Wordless wednesday? Go to hell.
Post a Comment