Wednesday, April 6, 2011

Rasa Ini...

Whoaa... Lama tak tulis secara berjiwang-jiwangan. Semua jenis entah apape je entry aku kat sini...

Balik-balik emo sana emo sini dengan pihak-pihak yang konon lebih matang dan macam bagus. Heh.

Paling best aku malas nak layan dah orang tolong-tolong khabo kata confuse nak cakap good news ke bad news. Sampai aku rasa-rasa macam ada orang bajet bagos serba-serbi tu takde kat fakulti sebab nak check-recheck-recheck dan recheck report aku konon demi menjaga kualiti (sekali lagi KONON!!!) student-student yang dikuarkan oleh dorang.




Hambek la kau nak recheck sangat. Check sampai muntah. Nak sangat check, aku bagi sekaligus yang setebal-tebal alam. Proof-read la kau sampai lebam.




-----------------------Berbalik pada tujuan asal aku----------------------------



Aku rasa ramai kot yang tahu aku ni jenis senyap-senyap je kengkonon tetibe ade la kan rapat ngan tah sape-sape plak kan lebih dari kawan baik. Ye lah kengkonon. Tak pun style syiok senirik. T___T

Biasalah loser memang suke syiok-syiok senirik nih.

Selalu tu macam sekejap je la ok. Rapat abes. Selalu contact-contact. Tapi setakat contact-contact tu pun kadang-kadang pun macam bleh buat aku high dalam dunia sendiri sekali gus ala-ala syiok sendiri. Tambah pulak bila orang tu pun kengkonon lagi menjanjikan bulan la bintang la apa la semua. Jumpa jangan harap la aku nak jumpa-jumpa orang ni.

Entah apa masalah aku ni. Kemain suka lagi layan perasaan dekat strangers. Dah la mati idup balik tak kenal tah sape-sape ntah stranger tu. Ajak jumpa, langsung elak. Tapi gedik layan perasaan ngan manusia macam tu. Sumpah sebijik perangai loser. Kalo cerita kat orang pun, first impression orang-orang yang kenal aku mesti,

"Sewel apa minah ni bleh pi syiok kat orang yang da la tak kenal... Jumpa tak penah... Tapi kenal camtu-camtu je... Sewel... Sewel..."

Bukan tak penah kene tipu... Ala bukan teruk pun, tipu perasaan je bukan tipu duit ke apa kan... Tapi orang tengok aku kene tipu sebab layan-layan perasaan kat stranger ni pun tak paham sama ada betul aku frust atau memang aku jenis takde perasaan. Agak-agak emo pun jenis sikit-sikit je pastu luah kat blog. Abes luah, lupe camtu saje. Senang kan?

Sebab aku jenis takde perasaan jugak la budak-budak sekelas ngan aku hari-hari tengok aku pun siap boleh main "Peraduan teka mood Aslina" pada hari itu. Hepi ke sedih ke apa ke sama je riak muka. Muka ketat style mintak lempang.

Senyum-senyum ni zaman skolah time innocent dulu-dulu je derrr... Siap masuk dalam testimonial sijil berenti skolah. Tak caya bleh check.

Berbalik pade soal hati tu sebenarnye dalam keadaan suke-suki aku simpan perasaan dekat stranger yang memang langsung la aku tak kenal tu semua... Dan sangat suka main-main dengan perasaan sendiri sebab macam dah serik la konon couple-couple ni. Entah mana silap sampai aku serik sangat tu aku pun tak pasti. Sebab aku cuma ada 1 pengalaman pahit dan trauma je sampai aku macam dah-tak-kisah-lelaki-tu-nak-serius-ke-tak-ngan-aku-jadi-aku-apa-pedulik. Sebab tu la jugak aku mudah mengalah dengan orang lain walaupun konon la sebelum tu lelaki tu bermatian janji bulan bintang angkasa kat aku.

Macam baik gila kan aku selalu je bagi peluang kat perampas amik je orang yang konon cinta mati ngan aku. Siap mengalah secara terhomat lagi. Kene maki ke apa takyah nak citer la sebab bende tu memang biasa.

Aku tak kisah langsung hati kene hancur lumat-lumat ngan lelaki.

Dah awal-awal cakap takde perasaan kan?

Kalo pun aku konon pernah sumpah kata aku cinta mati kat sape-sape sebelum ni, tapi dier tinggalkan aku sebab jumpe awek lagi cun dari aku... Aku takkan tergamak nak terjun bangunan walaupun banyak blog orang pernah describe kalo diduga soal hati, memang rasa tahap end of the world la punya berat nak tanggung.

Bila aku cakap aku takde apape perasaan kecewa, langsung orang tuduh aku bukan la cinta mati sangat dengan lelaki tu. Mungkin sekali aku buat dorang objek untuk isi masa lapang.

Tapi sape dorang nak judge aku camtu kan? Walau camne teruk pun aku sayang orang, once orang tu da tinggalkan aku, tapi aku takkan sampai tahap nak bunuh diri. Abes sangat pun aku menangis kalo rasa nak nangis, lepas tu aku tido. Esok aku dah lupa apa dia.

Hell yeah. Its really easy to be me. Sama macam komputer. Once ko dah isi tahap tepu data sampai overwrite, lepas tu kau format, then nothing left to remember. Senang kan?

Aku tatau sampai bila aku akan jadi macam ni. Aku pun macam dah lali je jadi orang takde perasaan camni. Susah nak cakap. Dalam hati dalam dada penuh rasa kecewa ke apa tapi tak terluah secara zahir. Sudahnya nampak aku takde perasaan. Lepas tu senang-senang orang cakap aku belum jumpa lagi orang yang betul-betul buat aku terdetik kecewa dan merana sampai parah kalo ditinggalkan.

Nak jadi sampai macam mana lagi?

Nak tengok aku jadi macam mana lagi?

Skang ni aku rasa macam rasa yang lama tu datang balik.

Sebijik rasa macam sekarang ni...

Dia hadir sama macam orang lain. Skrip pun tak lari banyak dengan dorang yang penah hadir dalam hidup aku sebelum ni. Janji segala pun sama macam yang sebelum-sebelum ni.

Senyap tiba-tiba pun sama jugak macam yang sebelum-sebelum ni. Cuma kesudahan senyap tu entah la sama ke tidak dengan yang sebelum-sebelum ni. Kalo sama... Nak buat camne kan... Sape la aku ni ye tak?

Cuba untuk taknak percaya dengan semua ni... Tapi... Tah laa... Memang aku sedar diri la aku sapa. Bukan bagus sangat untuk demand yang baik-baik untuk aku... Mengalah je lah... Kalau tu je jalan terbaik buat aku.

Bukan tak pernah aku cuba nak jadi macam orang lain... Pernah kene kawal macam duduk dalam zoo... Tapi dalam masa yang sama, aku selalu sangat pikir hal orang, jaga hati orang, tanak orang kecewa ngan aku, tak gedik macam awek-awek orang lain yang kalo balak tak contact dah gedik-gedik nak merajuk. Aku suka diam. Diam bukan bermakna aku tak amik berat... Tapi aku consider orang lain keje, sibuk tak macam aku... Last-last apa aku buat tu semua buat amik kesempatan cari yang lain. Alasan kata aku tak peka. Biar la.

Bukan mati pun kalo takde pasangan ni. Cuma tahan telinga dengar orang mengumpat je la. Nasib baik la rupa aku tak nampak macam umo sebenar sangat. Jadi, aku tak kisah. Layankan je.

Btw, bila aku buat luahan macam ni sekurang-kurangnya aku sedar jugak yang rupanya ada lagi side sensitive dalam diri aku yang masih lagi ada jugak perasaan untuk dikongsi dalam bentuk tulisan dari apa yang orang nampak aku secara berdepan... Yang berdepan ni selalu nampak aku macam hepi takde masalah dan takde perasaan.

Dah. Cukup.

Esok bleh start lupakan semua.

No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...